Sunday, February 15, 2009

Dari Keranda 152 ke Alam 'Barzah'





Sumber : www.pkpim.net

Hari ini martabat bahasa Melayu telah berjaya dijahanamkan. Segala titik peluh, darah keringat dan pengorbanan mengangkat bahasa Melayu diabaikan, langsung tidak diberi pengiktirafan. Golongan 'taksub' Western worldview bersorak keriangan kerana semua bahasa- bahasa ibunda di dunia, termasuk bahasa Melayu disapu habis oleh kuasa bahasa Inggeris. Bahasa Inggeris telah menjadi lingua franca seanterao dunia.

Tidak relevan lagi sekiranya bicara bahasa Melayu dimartabatkan. Mengapa perlu mengangkat bahasa Melayu, walhal hari ini dunia sains dan teknologi menggunakan bahasa Inggeris? Jika mahu maju, ketepikan bahasa Melayu, tetapi ajar anak- anak generasi baru dengan bahasa moden! Itu ialah mentaliti kelompok manusia yang pro- Western worldview.

Bagi mereka mudah, untuk maju seperti Barat, pendidikan di sekolah dan universiti perlu diajar dalam bahasa Inggeris. Sebab, akhirnya dengan bahasa Inggeris sebagai alat, mereka boleh mencapai ketinggian darjat seperti di Barat. Itu yang mereka faham tentang bahasa.

Peristiwa Keranda 152, pada 3 Mac 1967 adalah detik terakhir 'jasad' bahasa Melayu dikafankan dengan sempurna. Bahasa Melayu telah dikafankan kerana tidak lagi dapat berfungsi dengan baik. Sehingga hari ini, pejuang bahasa menjerit melaungkan perlunya mengangkat martabat bahasa Melayu. Setiap detik ditandai dengan nafas perjuangan mengangkat martabat bahasa.

Akan tetapi, ibarat hantu 'zombi'. Jasad yang ada, tetapi rohnya sudah berada dalam alam barzah. Itulah perjuangan bahasa Melayu, tidak lain adalah hantu' zombi' yang sudah pun dikafankan ketika 3 Mac 1967, tetapi terus dibangkitkan sebagai hantu 'zombi'.

Sebab itu, kelompok pro Western worldview tidak gentar langsung dengan 'zombi' bahasa Melayu, kerana hakikatnya 'hantu' yang tiada roh lagi. Hakikatnya, perjuangan bahasa Melayu pasca 1967 ibarat mengeluarkan 'jasad' bahasa Melayu untuk diperjuangkan, walhal ia sudah mati pak! Maka, apakah masih relevan memperjuangan bahasa Melayu hari ini?

Tepuk dada, tanya Iman. Ibarat lagu M Nasir, ' Phoneix Bangkit Dari Abu';

Bina jambatan menuju ke seberang
Melangkah jurang lebar dan dalam
Dengan darah dan keringat
Dengan airmata berpegang pada taliNya

Rapatkan saf semangatmu jangan goyah
Kota yang telah roboh harus dibina semula
Atas dasar kebenaran demi kita demi waris
Semua serangan yang datang kita tangkis

( 1 )
Jangan kau gentar pada bayang-bayang sendiri
Di sebalik pahit getir kemenangan menanti
Bagaikan burung Phoenix bangkit dari abu
Bangkit membina (semula) satu keindahan (baru)

Phoenix bangkit
Bina jambatan menuju keseberang
Dengan darah keringat dan airmata oh...
Melangkah ke seberang ke tanah yang dijanjikan
Dirindukan
Demi cinta tiada lain demi cinta

( ulang dari 1 )

Jangan kau gentar pada bayang-bayang sendiri
Di sebalik pahit getir kemenangan menanti
Bina jambatan menuju keseberang
Dengan darah keringat dan airmata oh...
Melangkah ke seberang ke tanah yang dijanjikan
Dirindukan
Demi cinta tiada lain demi cinta
Demi cinta... demi cinta...

Bahasa Melayu bukan calang- calang jasad, walaupun sudah dikafankan dalam keranda 152, melalui alam 'barzah', akan tetapi ibarat burung lagenda Phoenix. Roh perjuangan bahasa Melayu sebenarnya masih terus menyala di hati sanubari ummat yang cintakan bahasa Melayu. Burung Phoenix (Phœnix) dalam mitologi Mesir adalah burung legendaris yang keramat. Burung Api ini digambarkan memiliki bulu yang sangat indah berwarna merah dan keemasan.

Phoenix dikatakan dapat hidup selama 500 atau 1461 tahun. Setelah hidup selama itu, Phoenix membakar dirinya sendiri. Setelah itu, dari abunya, munculah burung Phoenix muda. Siklus hidup burung Phoenix seperti itu (regenerasi), bangkit kembali setelah mati, lalu muncul sebagai sosok yang baru.

Phoenix merupakan simbol dari keabadian, lambang dari siklus kehidupan setelah mati, dan simbol dari kebangkitan tubuh setelah mati.

Phoenix menjadi simbol suci pemujaan terhadap Dewa matahari di Heliopolis, Mesir. Burung Phoenix simbol dari "Dewa matahari.

Itulah bahasa Melayu, sebuah lagenda baru yang terus relevan bangkit, demi cinta dan kebenaran!

No comments: