Thursday, July 3, 2008

Sehari bersama Fahmi....

Alhamdulillah...Syukur kepada Nya kerana masih lagi diberi nikmat oleh Allah s.w.t untuk menghirup nafas segar di alam yang cukup singkat ini..Juga tidak dilupakan nikmat Iman dan Islam.. InsyaAllah, sebagai seorang Muslim, saya mengingatkan diri saya dan juga para sahabat untuk kita memperbanyakkan rasa syukur kita kepada-Nya.


Sekarang jam menunjukkan jam 2.00pagi(3Julai08).. Izinkan saya untuk berkongsi kisah ketika mana cuti semester yang hanya berbaki beberapa hari saja lagi.Sebelum ini saya tidak berkesempatan untuk selalu 'online' kerana komputer rosak.Nasib abah meminjam laptop di sekolah.Akhirnya lahir juga blog terbaru sya ini. Sekarang telah di ubahsuai menjadi "Analisa Fahmi"


Haai.. tentu akan merindui saat-saat ketika mana tidak memikirkan sangat soal pelajaran dan lain-lain.Walaubagaimanapun, sebagai seorang mahasiswa, ini adalah masa yang terbaik untuk kita menggunakan masa yang terluang untuk memperbanyakkan ilmu dan pengalaman didada. ok... back to the story...(mungkin agak panjang dan meleret-leret. Jadi saya minta maaf awal-awal yea. Semoga anda semua mendapat manfaat dan iktibar)


Selepas menghantar adik ke sekolah (SMK Bandar- sekolah penulis Tingkatan 1-3 sebelum melanjutkan pelajaran ke MRSM JASIN) saya terus pulang ke rumah. Agak mengantuk kerana tidur lewat pada malamnya. Malam itu juga kawan-kawan ada mengajak keluar minum "Air Gelas Besar" yang agak popular di Terengganu. Ditambah dengan keropok lekor tentu sedap.Tetapi terasa agak malas untuk keluar. Sekadar mengisi malam itu dengan menonton televisyen. Rasanya bila berada dirumahlah barulah ada kelapangan untuk menonton. Disebabkan mengantuk jugalah, saya tidak dapat bersama-sama kawan-kawan untuk bermain 'basketball' pada pagi itu. Minta maaf yea..


Kebiasaannya saya di waktu pagi ialah saya akan mengemas rumah samada menyapu didalam rumah atau dihalaman.Biasalah, tiada adik atau kakak perempuan kecuali mama, semestinya semua anggota keluarga didalam rumah ini dipertanggungjawab dan telah diajar sejak dari kecil untuk bersama-sama menguruskan kerja-kerja rumah. Pada jam 10pagi, saya akan menghadap tv untuk siaran langsung sidang Parlimen.Alhamdulilah. Setelah selesai semuanya, barulah ke dapur. Minat memasak didalam diri memang ada,cumanya perlu lebih tunjuk ajar daripada mama yang tersayang. Jadi, rajin-rajinlah turun kedapur yea Fahmi..Sekadar memasak nasi,menggoreng ikan dan meyediakan lauk yang 'simple'.


Selepas itu, terus bersiap ke kedai ayah angkat ( Hj Awang) berhadapan Pejabat DYMM Sultan Terengganu. Kedai ini tidak jauh dari rumah cuma 3km sahaja. Disana sekadar berborak dengan beliau dan mendengar perbualan dan perbincangan hangat berkisarkan politik tanah air sekarang oleh kebanyakkan para pelanggan setia beliau. Sehinggakan agak lama menunggu pelanggan pulang kerana mahu menutup kedai.Jam menunjukkan 2ptg, abah telefon memberitahu supaya lekas pulang kerana baru sahaja mendapat berita kematian ibu saudara di Kuala Berang(tempat kelahiran saya). Inalilahiwainailaihirajiuun.. Sebelum ini saya dikejutkan juga dengan pemergiaan Allahyarham bapa kepada Abg Lerk di Perak baru-baru ini. (Kita sedekahkan Al-Fatihah kepada arwah)


Ini secara tidak langsung mengingatkan kita bahawa hidup ini adalah tidak terlalu lama. Apakah bekalan yang bakal kita bawa untuk menghadap Allah S.W.T di akhirat nanti? Moga-moga kita digolongkan dalam kalangan orang yang diterima amalan oleh Nya. Allah berfirman yang bermaksud, "setiap yang bernyawa itu pasti akan mati". Oleh itu, persediaan ke arah kematian haruslah bermula dari sekarang dan kita haruslah menolak tanggapan segelintir masyarakat yang menyatakan tempoh untuk mereka kembali atau bertaubat kepada Allah adalah ketika mereka berada di usia emas. Persoalannya, adakah kita semua mengetahui bila kematian kita???


Pembangunan dapat dilihat begitu pesat sepanjang perjalanan pulang ke kampung. Sudah beberapa bulan saya tidak berkesempatan kesana. Masa yang diambil juga telah dapat dikurangkan kerana adanya pembinaan Lebuh Raya Pantai Timur K.Trg-Jabor yang juga memendekkan masa ke Kuala Lumpur. Sampai disana sudah ramai orang kampung yang datang melawat dan menziarahi. Seharusnya, amalan sebegini mesti dikekalkan antara kita umat Islam selain dapat mengeratkan hubungan silaturahim antara kita. Kebanyakan warga emas dikampung ini sudah tidak mengenali saya dan inilah masa untuk saya beramah mesra dan berkenalan bersama mereka. Ada yang menyatakan "dulu kecik je..sekarang besor dari ayoh la dia nie" dalam loghat Kuala Berang.


Selepas menunaikan solat jenazah selepas solat Asar, saya melihatkan situasi yang mungkin agak pelik bagi sesetengah pihak. Ini kerana, para jemaah yang menunaikan solat akan dibahagikan wang 'derma' dari pihak keluarga si mati. Timbul persoalan di fikiran saya, Adakah kita berhak menerima wang atau derma dari keluarga si mati?(saya x amik eaa) Selain itu juga, ketika saya bersama abah menyiapkan keranda dan memasukkan sedikit tanah kedalam keranda sebelum dimasukkan jenazah, ada seorang warga emas ini bertanyakan dari mana tanah kubur ini diambil? Adakah dibahagian atas atau bawah? ini kerana dikhuatiri tanah tersebut adalah 'tanah musta'mal'. Mungkin sebahagian lagi perkara-perkara yang dibuat adalah kerana mengikut adat dan tradisi turun temurun yang mungkin agak sukar untuk diubah.( Mungkin boleh dibincangkan)

Pada malamnya, saya berkesempatan menghadiri taklimat kerana saya menjadi Hakim dalam Pertandingan Memancing Ikan Darat yang akan diadakan pada Jumaat ini. Kebetulan abah merupakan AJK Rukun Tetangga disini dan mengajak saya untuk sama-sama terlibat dengan penganjuran pertandingan ini. Sememangya, pertandingan ini ditunggu-tunggu oleh kaki pancing dan hadiah yang ditawarkan agak lumayan. Sebenarnya, saya juga berminat untuk memancing atau terlibat dengan aktiviti seperti ini seperti menjala, mencandat sotong dan lain-lain tetapi masih belum mempunyai peluang dan ruang yang sesuai untuk menujukkan bakat yang terpendam ini. InsyaAllah jika dipanjangkan umur saya akan mencubanya.

Selepas mesyuarat tersebut, pada jam 10malam,saya terus bergegas ke Bangunan UMNO di Gong Kapas. Jangan terkejut, bukannya saya 'menjadi calon' atau 'melompat parti' tetapi berkesempatan untuk bersama rakan-rakan ketika di sekolah rendah ( Sekolah Kebangsaan Pusat Bukit Besar K.Trg) untuk bermain futsal. Sudah lama tidak ber'futsal' dan peluang bermain ini digunakan dengan sebaiknya untuk menjaringkan 4gol disamping berkenalan dan berjumpa semula dengan junior-junior dan senior-senior. InsyaAllah esok malam juga akan turun padang lagi bersama-sama mereka.Alhamdulilah, syukur kepada Allah kerana banyak peluang dan nikmat yang Allah beri kepada saya pada hari ini untuk saya berfikir kembali apakah matlamat kita hidup di dunia ini. "Semoga hari ini lebih baik dari semalam" Sama-sama kita renungkan dan fikirkan.
Assalamualaikum....

No comments: